Wednesday, September 2, 2009

Dulu dan Kini part 2

video

Warisan

Disini lahirnya sebuah cinta
Yang murni abadi sejati
Disini tersemai cita cita
Bercambah menjadi warisan

Andai ku terbuang tak diterima
Andai aku disingkirkan
Kemana harusku bawakan
Kemana harusku semaikan cinta ini

Betapa
Dibumi ini ku melangkah
Keutara selatan timur dan barat
Ku jejaki

Aku
Bukanlah seorang perwira
Gagah menjunjung senjata
Namun hati rela berjuang
Walau dengan cara sendiri
Demi cinta ini

Ku ingin kotakan seribu janji
Sepanjang kedewasaan ini
Ku ingin sampaikan pesanan
Aku lah penyambung warisan

Notakaki : Bila sebut pasal kemerdekaan mahupun hari kebangsaan, gua memang tak sah kalau tak teringatkan lagu old-school ni. Sebelum ni mana gua pernah ambil port pasal lagu-lagu berunsurkan patriotisme ni brader! Mana kena dengan jiwa muda remaja gua. Tapi semua itu sudah berubah. Kini gua lebih megerti dan menghargai. Betapa indahnya bumi bertuah ini. Salam kemerdekaan yang ke-52 Malaysia...

Tuesday, September 1, 2009

Dulu dan Kini part 1

video

Keranamu Hati Ku Malaysia

Kaulah wiraku yang berbakti untuk negara yang tercinta ini
Kamilah generasi baru yang akan menerajui perjuangan impian yang pasti

Dan kini kau menjadi lagenda hidupku
Berjanji kami bersatu padu
Agar sentiasa mengharumkan namamu

Oh Malaysia tanah airku yang tercinta
Rela kami korbankan segalanya
Jiwa raga dan juga harta benda
Keranamu hatiku Oh Malaysia
Tanah airku yang tercinta
Berikan kami kekuatan untuk
Manuju puncak gemilang
Menuju puncak terbilang
Manuju puncak gemilang
Menuju puncak terbilang

Kaulah wiraku yang berbakti untuk negara yang tercinta ini
Kamilah generasi baru yang akan menerajui perjuangan impian yang pasti

Dan kini kau menjadi lagenda hidupku
Berjanji kami bersatu padu
Agar sentiasa mengharumkan namamu

Oh Malaysia tanah airku yang tercinta
Rela kami korbankan segalanya
Jiwa raga dan juga harta benda
Keranamu hatiku Oh Malaysia
Tanah airku yang tercinta
Berikan kami kekuatan untuk
Manuju puncak gemilang
Menuju puncak terbilang
Manuju puncak gemilang
Menuju puncak terbilang

Dan kini kau menjadi lagenda hidupku
Berjanji kami bersatu padu
Agar sentiasa mengharumkan namamu

Oh Malaysia tanah airku yang tercinta
Rela kami korbankan segalanya
Jiwa raga dan juga harta benda
Keranamu hatiku Oh Malaysia
Tanah airku yang tercinta
Berikan kami kekuatan untuk
Manuju puncak gemilang
Menuju puncak terbilang
Manuju puncak gemilang
Menuju puncak terbilang

Notakaki : Ini adalah antara lagu patriotik bertemakan kemerdekaan masa kini yang paling gua berkenan. Lagu dia tak berapa ganas tak berapa meleleh. Lagu dia tak berapa rancak tak berapa slow. Pendek kata yang sedang-sedang saja. Memang cocok dan molek. Selamat Hari Kemerdekaan yang ke-52 Malaysia. Tanah air ku yang tercinta...

Monday, August 10, 2009

Gua berkenan sungguh...

video

Dirgahayu Tanahair Ku

Kau...
Persada indah permai
Pepohon menghijau menghias pantai
Putera puteri mu tersenyum riang ria
Tegas bebas sejahtera makmur maju jaya
Dibawah naungan payung mahkota

Ohh...
Pertiwi ku perkasa
Disanjung di puja setiap masa
Berwaspada sentiasa bersemangat waja
Satu bangsa satu bahasa satu budaya
Malaysia nusaku tercinta

Tumpuan...
Pelancong dan juga para peniaga
Batik songket tenunan menawan
Terkenal merata dunia

Kepada mu oh pertiwi
Kasih ku abadi
Sejati murni
Rela ku berbakti mesti terkorban diri
Padamu ku curah sumpah setia dan janji
Dirgahayu oh tanahairku

Notakaki : Ini cerita betul brader!Dalam banyak-banyak lagu patriotik yang gua nyanyi semasa Kursus Induksi Sistem Saraan Malaysia (KISSM) tempoh hari, lagu ni lah yang paling gua berkenan.Memang dalam dia punya makna.Dia punya rancak dan mendayu sama kencang saja.Kalau lagu ni naik gua mesti nyanyi dengan penuh semangat...

Friday, August 7, 2009

Salah konsep


Setiap kali hari Jumaat. Kita sebagai warga yang bertanggungjawab akan menunaikan tuntutan fardhu iaitulah solat Jumaat. Begitu juga saya.

Saya tidak mahu ketinggalan untuk sama-sama mengimmarahkan masjid. Mengimmarahkan rumah Tuhan. Mengimmarahkan rumah Allah. Pada hari yang cukup mulia. Penghulu segala hari. Kita digalakkan untuk melakukan perkara-perkara sunat sepanjang tempoh tersebut.

Saya akur. Saya juga tidak terlepas untuk sama-sama melaksanakannya. Maklum sajalah. Saya bukannya tekun sangat. Jadi bila ada peluang sebegini pasti akan saya rebut tanpa menoleh ke belakang lagi. Mahukan pahala, begitulah. Saya akui. Bukan susah hendak melakukannya. Yang penting ada keinginan.

Setelah siap sedia. Saya akan terus menuju ke masjid berdekatan bagi mendengar khutbah. Di sini kita boleh berjumpa dengan segala macam orang. Segala macam manusia. Kita pasti akan duduk bersebelahan dengan seseorang. Pasti keadaaannya agak sempit dan sesak. Itulah kebiasaannya.

Namun itu tidak mengapa. Adatlah berjemaah. Kalau tidak boleh bersesak langsung tak payah hidup bermasyarakat! Pergi ke hutan simpan Sepilok sana. Boleh berkawan dengan orang utan saja. Seronok bukan? Kahkahkah. Sebenarnya. Bukan hal yang ini ingin saya perkatakan. Saya ingin menceritakan perihal insan yang ingin melakukan perkara sunat. Tetapi dalam masa yang sama tidak memikirkan hati dan perasaan insan yang lain.

Kerap kali jemaah mengenakan wangi-wangian seperti minyak attar untuk mendapat pahala sunat. Akan tetapi terdapat segelintir yang melaksanakannya secara membuta tuli saja. Habis dicurahkan sebotol minyak attar ke baju Melayu untuk mendapatkan bau yang paling menusuk kalbu. Apa kau ingat ini perfume One Drop kah? Kahkahkah juga. Pemikiran kepala bana apa begini? Siapa yang ajar begini?

Bagi mendapatkan pahala sunat cukuplah sekadar mencalitkan sedikit saja minyak attar ke baju. Tidak perlulah berlebih-lebihan. Islam kan menganjurkan kesederhanaan. Kalau terlebih sehingga melakukan pembaziran boleh jatuh hukum haram pula. Bukankah begitu? Ini baru permulaan saja. Masalah yang sebenar masih belum timbul.

Apabila minyak attar yang digunakan terlalu banyak. Maka bau yang terhasil adalah sangat kuat. Sehingga mencucuk hidung. Sehingga mampu membuatkan orang di sebelah terbersin. Pendek kata ramai yang ting-tong. Saya tidak berbohong saudara. Saya sendiri kerap kali mengalaminya saban minggu. Apabila hendak memulakan sembahyang mulalah tidak keruan jadinya. Boleh hilang kosentrasi. Boleh hilang khusyuk.

Jadi janganlah dek kerana hendak melakukan perkara yang sunat sehingga melakukan perkara yang haram pula. Sehingga mengguris perasaan orang lain. Dalam masa yang sama. Dalam keadaan sedar mahupun tidak. Dalam keadaan sengaja ataupun tidak. Perkara yang sunat jika ditinggalkan tidak mengapa. Fikirlah dahulu sebelum bertindak. Ingatlah orang yang tersayang...

Notakaki : Gua ni cuma nak mengingatkan diri sendiri dan kawan-kawan saja. Tak lebih dari itu. Gua pun bukan hebat sangat bab-bab agama ni brader. Sekadar nak berkongsi apa yang gua tahu saja. Lepas ni janganlah jumpa gua panggil ustaz pula! Malu la gua. Gua ni kan standard kutu berahak saja.

Monday, July 27, 2009

Gua yakin, inilah keputusan gua yang muktamad!

Laluan utama ke Sitiawan, Perak.

Sejujurnya. Saya tidak bersetuju pengkhianat Chin Peng dibenarkan kembali ke tanah air. Kembali ke Sitiawan. Kembali ke Perak. Hatta ke mana-mana ceruk negara sekalipun. Orang sebegini tiada tempat langsung di hati saya. Biarlah dia terus bermastautin di selatan Thai sana. Di situ lebih cocok buat manusia sepertinya.

Untuk apa dia kembali? Atas alasan kemanusiaan. Kemanusiaan kepala bana apa. Jangan buat saya ketawa besar sehingga terasa ingin berguling-guling seperti tenggiling di atas Jalan Makbar!Kahkahkah. Masih adakah kosa kata kemanusiaan dalam kamus hidup seorang keparat yang berhatikan binatang?

Atas alasan kemanusiaan kah dia membakar kampung-kampung? Atas alasan kemanusiaan kah dia membunuh orang-orang yang tidak berdosa? Atas alasan kemanusiaan kah juga keparat ini membuat huru-hara di Tanah Melayu? Kahkahkah juga. Kebinatangan? Apa? Ini bukan Sg. Kinabatangan di Sabah sana. Sila jangan buat-buat sengal.

Memang benar. Umurnya sudah menjangkau 80-an. Betul. Mana mungkin dia boleh membunuh orang sesuka hatinya lagi. Tetapi ideologi dan semangat komunisme yang dibawanya itu boleh mengancam keamanan sejagat. Pasti nanti ideologi komunisme berkembang biak seperti biaknya berudu di kala musim hujan. Anda kurang percaya? Janganlah begitu. Cuba bayangkan jika Pele dan Maradona masih solid dan boleh beraksi seperti zaman kegemilangannya tatkala ini.

Pasti ramai anak muda dan gadis cun bergetah yang ghairah dan memiliki semangat menggunung ingin mengikut jejak langkahnya. Sekaligus memujanya. Hatta di Argentina sana terdapat agama Maradona! Siapakah yang berkepala batu dan dungu yang menciptanya? Saya kurang periksa. Maafkanlah kekanda. Itulah analoginya. Sekarang bagaimana? Anda semakin jelas tentang situasi dan senarionya bukan? Mengaku sajalah.

Hakikatnya. Lahanat inilah yang membunuh orang Melayu dan orang Cina yang tidak menyokong perjuangannya. Ketika zaman darurat dahulu. Pendek kata sesiapa sahaja yang menghalang perjuangannya. Bagaimana saya mengenalinya? Saya mengenali orang ini melalui sejarah. Sejarah apa? Sejarah hitam negara umumnya. Sejarah hitam anak bangsa khususnya.

Saya bukan orang 'keris'. Tapi saya orang Melayu. Saya orang Islam. Jadi saya sedar betapa sengsaranya anak bangsa nenek moyang kita ketika zaman sebelum merdeka. Bagaimana? Sudah tentu melalui sejarah. Tanpa sejarah mana mungkin kita mengenali diri kita. Tanpa sejarah mana mungkin kita mengetahui asal-usul kita. Tanpa sejarah juga mana mungkin kita memiliki sebuah negara. Ya. Sebuah negara yang berdaulat!

P/s : Gua nak taruk gambar lahanat ni pun gua tak sanggup brader..!! Gua memang tak boleh nak bayang bagaimana sengsaranya anak bangsa ketika itu. Sejujurnya gua mana minat politik. Bola gua minat lah. Ini cuma rintihan seorang anak muda yang sayangkan negara, agama dan bangsanya. Itu saja.

Wednesday, July 8, 2009

Sudah tukar ka?

Soalan yang sering menjengah ke benak fikiran kalian semua...

Kenapakah aku menukar tajuk utama blog? Secara tiba-tiba. Secara tidak semena-semena. Secara bersahaja-sahaja. Daripada Aku Orang Kecil kepada Aku Bukan Boneka. Kah kah kah juga.

Apakah aku tidak lagi tunduk kecil seperti sebelum ini? Apakah aku sudah menjadi bongkak dan besar? Mungkin tidak.

Apakah aku kini sering menjadi bahan celaan pihak atasan? Apakah aku dijadikan boneka yang pantas untuk dibuat apa saja dan semahunya? Tidak juga.

Ini jawabnya...

video

Rabak mata ku
Pena menari
Tinta berdarah

Rabak mata ku
Pena menari-nari
Tinta berdarah
Kata membara-bara

Masanya ku bernafas
Ini terakhir kali
Puas sudah ku sesak
Dalam dunia sempit

Dulu tersungkur
Kini berdiri
Kau bermain api
Kini ku bakari
Dulu menunduk
Kini ku celik
Kau bermain api

Engkau mahu sempurna
Engkau jadi sempurna
Biar aku bahagia dengan cela ku
Engkau mahu malaikat
Turun dari kayangan
Biar aku bahagia dengan cela ku

Mengapa...
Tidak engkau cermin saja
Diri mu yang sempurna, mempesona
Ku bahagia dengan cela

Mengapa...
Tidak kau bercinta saja
Dengan diri mu yang sempurna, mempesona
Ku bahagia dengan cela

Siapa yang mampu mencapai mahu mu
Bilamana kau juga seorang manusia?

Siapa yang mampu mencapai mahu mu
Bilamana kau juga seorang manusia?

P/s : Gua bukan apa brader..!! Gua memang minat gila dengan lagu ni. Dari nama band sampailah ke tajuk lagu. Memang gua berkenan habis. Pendek kata memang cocok dan molek. Cuba lu hayati lirik lagunya. Dah sah-sah makan dalam. Tercegat apa lagi. Layan...

Tuesday, June 30, 2009

Apa yang gua dapat...

Seperti sedia maklum. Aku telah menjalani kursus Biro Tatanegara (BTN). Minggu lepas-lepas. Lokasi. Di Kem Integrasi Wawasan Arca Sepang, Selangor. Lebih sinonim dengan Kem KIWA. Tempoh. Lima hari empat malam.

Sebenarnya. Pelbagai desas-desus yang aku dengar mengenai BTN. Sebelum aku menjejakkan kaki ke kem tersebut. Ada yang baik dan ada juga yang kurang enak didengar. Namun aku bukakan minda dan lapangkan dada. Bagi menempuhi kursus yang diwajibkan kepada semua kakitangan awam ini.

Selanjutnya. Aku ditempatkan di sebuah bilik bersama empat lagi teman. Bilik kami dilengkapi dengan sebuah bilik air beserta pedingin hawa berkuasa sederhana. Katilnya dilengkapi dengan tilam dan bantal yang empuk. Cadar dan sarung bantal juga disediakan. Sungguh selesa. Pendek kata. Kami cuma perlu membawa diri dan pakaian sahaja.

Ini belum cerita mengenai makan. Memang first class. Dewan makannya sangat bersih dan kemas. Menu makanannya juga sungguh menggiurkan. Kami menjamu selera sebanyak enam kali sehari. Dari sarapan pagi hinggalan minum malam. Dari breakfast hinggalah supper. Semuanya siap terhidang di atas meja makan. Namun. Kami tidak dibenarkan makan selagi semua ahli meja tiada di tempat masing-masing. Selagi tidak wakil yang membaca doa makan.

Sesungguhnya. Kebajikan kami memang dijaga rapi. Cuma yang ini saja. Sepanjang berkursus. Kami diwajibkan memakai baju kemeja putih dan berseluar slack hitam. Dari pagi hinggalah membawa ke malam. Sudah seperti budak sekolah. Ini bagus juga. Ramai yang merasa seperti kembali ke alam persekolahan. Walaupun masing-masing sudah beranak tiga. Aku yang bujang ini saja yang belum berpunya.

BTN memang tidak boleh lari daripada melibatkan diri dengan pembentangan kertas kerja dan latihan dalam kumpulan (LDK). Namun begitu. Ura-ura menyatakan penerapan agenda politik sesebuah parti politik adalah meleset sama sekali. Memang tidak dapat dinafikan terdapat penyebaran propaganda secara 'ringan-ringan' oleh sesetengah penceramah. Mahupun fasilitator. Namun itu normal. Pada perkiraan aku.

Pokok pangkalnya. Sejauh mana kita sebagai peserta membuka minda dan jiwa dalam mengikuti kursus tersebut. Kalau buruk yang kita fikirkan maka buruklah jadinya. Jika baik yang kita sangkakan maka baiklah jadinya. Insyaallah. Bak kata pepatah. Kita adalah apa yang kita fikirkan. Kerana apa? Kerana setiap kejadian itu ada baik dan ada buruknya. Ada pro dan kontranya. Bukankah begitu? Kah kah kah juga.

Aktiviti kembara bersama ahli kumpulan Keranamu Malaysia

Sejujurnya. Aku semakin mengenal diri sendiri. Asal usul diri ini. Tidak ketinggalan. Sejauh mana. Susah-payah, perit-jerih dan penat-lelah orang-orang terdahulu menegakkan maruah agama dan bangsa. Sekaligus memperjuangkan kemerdekaan. Aku berasa amat bertuah lahir di bumi Malaysia yang aman dan damai ini. Tidak seperti di sesetengah negara di mana saudara-saudara kita tinggal.

Tidak dilupakan. Aku berjaya mengenal orang di sekeliling ku. Sebelum ini aku agak sukar untuk bertegur sapa dengan rakan-rakan semaktab dari kelas yang lain. Namun kini. Aku semakin berani. Tiada lagi perasaan malu-malu kucing terbuku di sudut hati. Aku berpeluang mengenal hati budi rakan-rakan sekumpulan. Juga. Teman dari kumpulan lainnya. Bilang saja. Kelas Sains, Perdagangan dan Matematik. Hatta kelas J-Qaf juga. Aku semakin dikenali dan mengenali.

Konklusinya. Aku semakin sayang dan cinta akan Malaysia. Katakan apa saja tentang Malaysia. Semuanya aku bangga. Jalur Gemilang. Negaraku. Rukunegara. Apa lagi. Semuanya. Tidak kira apa pun sejarahnya. Pendirian ku tetap sama. Tidak akan berubah. Aku semakin menghargai dan empati tentang nasib agama, bangsa dan negara.

Kata kuncinya. Jangan sesekali lupa akan sejarah. Sejarah akan mengajar kita mengenal asal usul. Sejarah akan mengajar kita erti pengorbanan. Sejarah akan mengajar kita erti kebebasan. Sejarah akan mengajar kita segalanya. Jangan jadi bagai kacang lupakan kulit. Jangan jadi seperti kera di hutan disusukan. Anak di rumah mati kelaparan. Sekian...

P/s : Gua frust juga dengan aktiviti kembara ni brader! Apa taknya. Tak mencabar jiwa dan raga gua langsung. Semua halangan gua lalui dengan sambil lewa saja. Kata orang jangan sampai tak buat. Nanti apa pula kata jurulatih. Mau kena 'al-kuyup' dengan Pak Husin nanti. Tak mau gua. Dia punya pedih lain macam beb...

Saturday, June 13, 2009

Mendera atau didera?


Sejak akhir-akhir ini. Negara sering digemparkan dengan berita penderaan pembantu rumah. Mereka sering dilayan seperti binatang. Saling tak tumpah. Sehinggakan ada yang dikurung dalam jeriji besi. Majikan mereka sememangnya tidak berhati perut. Tidak berperikemanusiaan. Langsung. Binatang pun ada belas kasihan!

Sering aku perhatikan. Majikan yang berperilaku sebegini kebiasaannya adalah berbangsa Cina. Soalnya. Kenapakah senarionya begitu? Kah kah kah juga. Adakah disebabkan pemakanan mereka? Mungkin juga. Klunya. Wabak H1N1. Mungkin inilah salah satu hikmah kenapa Islam mengharamkan penganutnya memakan. Hatta menyentuh pun tidak boleh.

Namun begitu. Bukan isu itu yang ingin aku utarakan. Sebenarnya. Terdapat isu terpencil yang berlaku saban hari tetapi kurang diberi perhatian. Terdapat segelintir pembantu rumah yang melakukan penderaan terhadap anak majikan. Ini mungkin berlaku dengan disedari atau tidak oleh ibu bapa. Persoalannya. Jika ibu bapa mengetahuinya tidak mengapa. Akan tetapi. Jika mereka tidak mengetahuinya bagaimana? Ini yang menimbulkan tanda tanya.

Maka. Sekiranya anak mengadu sakit sana dan sini. Silalah beri perhatian. Sekiranya terdapat kesan lebam atau luka. Silalah beri perhatian. Sekiranya pembantu rumah menunjukkan tindak-tanduk mencurigakan. Silalah beri perhatian. Jangan sampai anak sudah parah. Jangan sampai anak sudah menjadi arwah. Baru hendak bertindak. Sudah terlambat. Tunggu apa lagi? Silalah ke kedai berdekatan. Dapatkan kamera litar tertutup (CCTV). Kemudian pasang di tempat tersembunyi. Ini akan membantu. Serius.

"Menyesal dahulu pendapatan, menyesal kemudian tidak berguna." Ingatlah pepatah ini sebelum anak anda dipatah-patah dua. Pepatah yang diajar sejak dibangku sekolah rendah ini mungkin akan menghantui anda seumur hidup. Jika tidak bertindak sekarang. Sedarlah bahawa anak itu adalah permata hati kurniaan Tuhan. Anak-anak tidak bersalah. Yang bersalah itu anda. Andalah yang mungkin mengguris hati pembantu rumah. Lalu apa? Lalu mereka menterjemahkan kemaharan mereka dengan menjadikan anak anda sebagai sasaran.

Anda masih meraguinya? Sila-sila. Jangan malu jangan segan. Cari bucu meja yang sedang-sedang empuk di mata dan hantuk lah kepala anda sepuasnya. Semahunya. Selajunya. Selepas itu apa? Carilah hospital yang berdekatan. Jangan buat leceh. Jangan jadi ngok. Sila rujuk paparan video di bawah.

video

P/s : Esok petang gua bersama rakan-rakan akan bergerak ke kem KIWA Sepang. Tujuan. Tidak lain dan tidak bukan untuk menyertai Biro Tatanegara (BTN). Dikhabarkan di sana nanti tidak dibenarkan sama sekali untuk berhubung dengan dunia luar. Pendek kata. Semua alat perhubungan akan disekat. Jadi. Kalau lu orang contact gua tak dapat tu maknanya gua telah berjaya disekat. Bukan sekejap bai. 5 hari 4 malam juga...

Monday, June 8, 2009

Selamat pecah kepala


Hari esok. Hari bahagia. Hari esok. Hari bermuram durja. Hari esok. Hari pecah kepala. Hati yang berkecamuk. Perasaan yang bercampur-baur. Itulah aku. Pada waktu ini.

Sebenarnya. Hari esok adalah hari peperiksaan. Bermulanya Selasa dan berakhirnya Khamis. Bermulanya 8.30 pagi dan berakhirnya 11.00 pagi. Bermulanya subjek Ilmu Pendidikan dan berakhirnya subjek Matematik. Tiga hari. Tiga paper. Nampak simple tapi sebenarnya trouble.

Sebenarnya juga. Aku sudah lama meninggalkan alam peperiksaan ini. Sementelah sudah tiga tahun aku meninggalkan alam universiti. Ini bermakna. Aku tidak menduduki sebarang peperiksaan mahupun ujian. Dalam tempoh itu. Pendek kata. Aku perlu masa untuk menyesuaikan diri.

Namun begitu. Mahu tidak mahu aku perlu menghadapinya. Pada kali ini. Inilah cabaran yang perlu aku hadapi. Inilah dugaan yang perlu aku tempuhi. Inilah ranjau yang perlu aku renangi. Dalam memenuhi impian ku untuk menjadi seorang guru. Lagi pula. Inilah pertemuan terakhir aku di maktab. Setelah bergelumang selama setahun setengah. Suatu tempoh yang singkat. Tetapi cukup bermakna.

Jadi. Aku mahukan pengakhiran yang baik. Sepertimana baiknya permulaan. Itu saja. Akhir kata. Selamat pecah kepala. Buat aku.

P/s : Gua tengah serabut kepala skang ni. Mana taknya. Esok nak pekse malam ni gua tengah struggle lagi nak habiskan study. Lu orang jangan tiru lak aksi dan gaya gua yang bersahaja ni. Gua ngan study last minute ni memang kacip. Dah berkurun lamanya gua praktikkan gaya hidup sihat ni. Gua nak request satu je. Lu orang doakan kejayaan gua. Kalau gua kena repeat paper memang sah lu orang tak buat keje.

Thursday, June 4, 2009

Segamat: Bandar Durian kah?


Beberapa minggu lepas. Hari Ahad. Aku bersama seorang sepupu ke Segamat. Sementelah jaraknya yang tidak berapa jauh. Cuma 45 minit perjalanan. Tujuan. Membuat allignment dan balancing tayar kereta kesayangan. Sebagai persiapan terakhir menjelang kepergian ku ke maktab. Kelak.

Dalam pukul 2.30 petang. Selepas Zohor. Selepas makan tengah hari. Selepas menyiap diri. Kami bergerak menuju Segamat. Sebuah bandar yang menjadi pintu gerbang negeri Johor dari arah timur. Pendek kata. Mesti melalui bandar ini sebelum meredah mana-mana daerah yang lain. Terlebih dahulu. Sebuah bandar yang terkenal dengan keluaran durian berkualitinya. Durian Segamat.

Belum pun tiba di bandar Segamat. Anda pasti disambut dengan satu mercu tanda selamat datang ke Segamat. Mercu tanda ini sangat unik. Apa tidaknya. Sebuah replika durian tersergam indah. Namun begitu. Sekarang replika durian tersebut sudah tidak kelihatan lagi. Itu yang sedih. Mungkin telah dikongkang oleh monyet-monyet Segamat yang kelaparan. Pada hemat aku.

Akan tetapi. Bukan hal itu yang membangkitkan amarah ku. Bukan hal itu juga yang menimbulkan amarah pengunjung-pengunjung lain. Belum apa-apa lagi. Kami telah disambut dengan jalan rayanya yang sangat teruk. Berlubang sana. Berlubang sini. Bertampal sana. Bertampal sini. Berbonggol sana dan berbonggol sini. Ini bukan cerita dongeng.

Anda tidak mempercayainya? Silalah berkunjung sendiri ke bandar Segamat. Anda pasti berpuas hati. Aku jamin. Kah kah kah juga.

Itu belum lagi masuk ke bandar Segamat. Setelah memasukinya. Anda pasti terkejut dengan pembangunan yang dialami. Anda juga pasti terkejut dengan kemeriahan penjualan duriannya yang tidak mengikut musim. Anda juga pasti lebih terkejut tatkala tayar kereta anda terperosok ke dalam lubang-lubang dalam. Berkali-kali.

Berbalik ke cerita asal. Setelah selesai segala urusan kereta. Aku diberitahu oleh pekerja kedai itu bahawa rim sport aku bengkok dengan teruk. Kesemuanya. Namun apakan daya. Aku tidak mahu berhabis duit lagi. Selesai semuanya. Aku menuju pulang. Akan tetapi. Perjalanan pulang terasa seperti neraka. Mengapa? Kerna aku perlu mengelak seribu satu macam lubang. Sekali lagi.

Ini kerja ngok. Mana pergi jabatan berwajib? Mana pergi majlis daerah? Mana pergi wakil rakyat? Takkan mahu tunggu sampai tayar kereta Najib yang terperosok ke dalam lubang baru hendak tampal. Ini kerja gila. Apa sebab Najib nak ke Segamat? Sampai kiamat pun beliau takkan ke sana. Beliau mana selera makan durian Segamat. Makan tempoyak mahulah.

P/s : Serius gua tak puas hati dengan condition jalan kat Segamat. Gua rasa baik tukar saja. Segamat bukan lagi bandar durian. Tetapi lebih cocok dan manis dengan jolokan Segamat: Bandar Jalan Macam Haram. Ini betul-betul. Bukan cobaan. Terus terbayang empat rim sport 17 " gua yang bengkok tu.

Friday, May 29, 2009

Inspirasi


Minggu lepas. Aku mengenakan baju kemeja putih berbelang. Seluar hitam berbelang. Juga. Tapi bukan iras-iras kuda belang. Itu sudah pasti. Bertali leher hitam. Seperti kebiasaan.

Jadi. Apa yang peliknya? Aku memakai kasut kulit putih. Ini pertama kali. Aku tidak pernah membuat kerja gila. Sebelum ini. Entah bagaimana aku boleh tergerak hati. Sebenarnya. Kasut putih itu bukan kepunyaan aku. Aku mendapat inspirasi daripada bapa ku. Sementelah kasut itu kepunyaannya.

Akan tetapi. Situasi di sekolah amat berbeza sekali. Bertentangan dengan naluri jantan ku. Tiada siapa berani dan pernah mencuba. Maka. Akulah orang pertama. Pioneer. Mungkin juga. Pengetua tidak pernah walau sekali. Guru penolong kanan juga tidak pernah walau sekali. Tukang kebun jauh sekali.

Walaubagaimanapun. Pelbagai reaksi yang aku terima. Sejak aku menjejakkan kaki ke sekolah. Ada guru yang menyatakan bahawa mereka segan untuk berjalan seiring dengan ku. Gurau mereka saja. Tidak kurang juga yang memuji dan menghargai. Sungguh molek bentuk dan warnanya. Kata mereka. Sungguh cocok dengan ku. Tambah mereka lagi. Aku cuma tersenyum.

Ada juga pelajar yang berani meluahkankan respon spontan mereka. Mereka mengatakan gerak-geri ku persis seperti Michael Jackson. Saling tak tumpah. Serius. Tidak semena-mena. Aku terasa ingin saja membackhand mereka. Tatkala mendengarnya. Aku melawak saja. Mereka kan pelajar ku. Aku mengerti. Mereka kagum dengan cikgu kesayangan mereka. Sebenarnya.

Namun begitu. Aku tetap cool. Biarkan mereka dengan pandangan mereka. Aku tetap aku. Keselesaan diutamakan. Kekemasan didahulukan. Keyakinan ditekankan. Pada perkiraan aku. Itu yang penting. Akhir kata. Selamat bercuti semua.

P/s : Esok cuti sekolah akan bermula. Budak-budak sekolah memang gembira tak ingat. Gua pula akan ke maktab hari Ahad ni. Biasalah. Gua tiap kali cuti sekolah memang kena ke maktab. Gua kan cikgu terbaik. Jadi. Gua yakin yang gua akan sibuk sepanjang tempoh tu. Pendek cerita. Lu orang jangan teringatkan gua sangat. Nanti mak gua marah. Kan susah...

Friday, May 22, 2009

Apasal tiap kali Jumaat gua akan cari selipar yang paling buruk dalam simpanan..??


Jumaat menjelma lagi. Apabila tiba penghulu segala hari. Semua kaum lelaki akan ke masjid. Bagi yang tahu dan mahu menunaikan tanggungjawabnya kepada Yang Satu. Untuk apa? Tidak lain dan tidak bukan. Bagi menunaikan solat Jumaat. Takkan untuk memenuhi jemputan majlis mengacau dodol dan asidah peringkat blok pula.

Sila jangan buat leceh. Aku mohon kamu semua mengerti hal yang satu ini saja. Buat masa ini.

Sesungguhnya. Banyak kelebihan hari Jumaat. Banyak perkara sunat boleh dilakukan. Banyak pahala dapat dikumpul. Sekiranya benar-benar mahu. Daripada mandi sunat sebelum Jumaat. Hinggalah memakai wangi-wangian pada pakaian. Itu belum cerita hal di dalam masjid nanti. Pelbagai ibadat sunat boleh dikerjakan dan diusahakan. Paling tidak.

Akan tetapi. Suatu persoalan sering menerjah ke benak pikiran ku. Kenapakah setiap kali Jumaat aku akan mencari selipar yang paling buruk dalam simpanan? Kah kah kah juga. Ya. Selipar jepun yang bukan berasal dari Jepun itu. Lebih tepat lagi. Selipar jepun yang murah dan sudah buruk. Juga sudah hampir putus. Juga berwarna jingga terang.

Sebenarnya. Aku bukan sengaja. Tetapi keadaan yang memaksa. Dalam erti kata lain. Sejarah lalu telah menjadikan aku lebih berhati-hati. Manakan tidak. Sebelum ini. Sudah berkali-kali selipar ku dirembat kejam oleh lahabau-lahabau yang tak sudah-sudah bersahabat dengan binatang. Tanpa belas ihsan. Lalu. Aku sering pulang ke rumah berkaki ayam.

Sementelah. Hendak merembat selipar orang lain. Tidak sampai hati. Hendak mencilok selipar orang lain. Takut dipukul dan dihenyak oleh orang kampung. Aku kan cikgu. Mana nak letak muka dan maruah pendidik aku nanti. Cuma satu. Sebagai renungan kita bersama. Adalah sunat untuk kita memakai pakaian yang cantik-cantik untuk menunaikan solat Jumaat.

Jadi. Apa kejadahnya aku berkopiah putih, berbaju Melayu baru dan berkain pelikat cap Gajah Duduk tetapi masih berselipar buruk? Ini mesti kesan pengaruh yang kuat daripada lahabau-lahabau bertangan panjang. Syak aku di dalam hati.

P/s : Lu orang jangan pelik pula. Ini cerita benar. Bukan chutia. Gambar yang gua tepek kat atas tu adalah selipar jepun yang akan gua pakai setiap kali Jumaat. Time jalan-jalan memang gua takde feel langsung nak sarung selipar tu. Mana ade makwe nak pandang gua nanti. Tapi asal Jumaat saja, ranking dia terus naik mencanak. Apa cerita bai?

Monday, May 18, 2009

Muridku tersayang...

Jumaat lepas. 15hb Mei. Sekolah ku menyambut sambutan Hari Guru. Tema. Guru Pembina Negara Bangsa. Aku cuak sebenarnya. Apa tidaknya. Tema tersebut terlalu berat. Seberat tanggungjawab seorang guru.

Kenapakah tidak yang ringan-ringan saja? Kah kah kah juga. 'Selipar jepun ku dibibir mu' atau 'Hendak message kredit tiada'. Lebih telus dan tulus. Aku melawak saja. Sementelah. Semuanya indah. Semuanya molek. Semuanya berjalan lancar...

Seperti kebiasaannya. Setiap kelas membuat persembahan. Bermula dari pelajar tingkatan 1. Sehinggalah pelajar tingkatan 5. Setiap kelas memberikan persembahan yang bertenaga. Namun begitu. Persembahan daripada pelajar tingkatan 5 paling menambat hati.

Bob dan Aminah mendendangkan lagu yang belum pernah terdengar dek halua telinga kami. Lagunya sungguh comel. Secomel tuan empunya diri. Tetapi cukup bermakna. Suara mereka juga lunak merdu. Memang terhibur. Tidak kurang juga rasa tersentuh.

Kami pula. Para guru. Seperti biasa menyanyikan lagu keramat. Saban tahun. Kami Guru Malaysia. Memang berkecamuk hati. Bercampur-baur. Rasa bangga. Rasa terharu. Rasa tidak percaya juga ada. Kerna aku tidak pernah meletakkan cita-cita ku sebagai seorang guru. Tetapi aku redha.

Aku pula. Seperti biasa. Membuat persembahan bersama En. Farid. Maklum sajalah. Kami sudah mempunyai peminat. Mana boleh tidak menyanyi. Nanti merusuh pula mereka. Nama kumpulan. The Sibling Chef. Sudah dua tahun kami bertapak. Kami menyanyikan lagu Hanya Kau Yang Mampu. Memang itu sahaja yang kami mampu. Serius.

SELAMAT HARI GURU...

video

Pagiku cerah ku matahari bersinar
Ku gendong tas merah ku di pundak
'Selamat pagi semua', ku nantikan dirimu
Di depan kelas ku menantikan kami

Guruku tersayang, guru tercinta
Tanpamu apa jadinya aku
Tak bisa baca tulis, mengerti banyak hal
Guruku, terima kasih ku

Nakalnya diriku kadang buat mu marah
Namun segala maaf kau berikan...

P/s : Sebenarnya, sekolah gua buat sambutan Hari Guru Jumaat lepas. Kira awal sehari la. Sekolah lain semuanya buat hari ni. Lu tengok. Hebatkan sekolah gua? Mana taknya. Cikgu dia pun hebat. Sama naik saja. Lagi satu. Lagu ni lah yang Bob dan Aminah nyanyi. Lu dengar pastu baru lu tau...

Thursday, May 7, 2009

Inilah akibatnya apabila subjek Bahasa Melayu diberikan kepada cikgu Matematik..!!

Mengapakah bangsa Melayu sering dikaitkan dengan najis dadah? Mengapakah bangsa Melayu sering terjebak dengan gejala rempit? Mengapakah bangsa Melayu agak lemah dalam bidang akademik? Kah kah kah juga.

Ini jawabannya...

Kata kuncinya terletak pada perkataan Melayu itu sendiri. Melayu merupakan suatu term yang memberi makna yang sempurna. Imbuhan me dan layu digabungkan. Ia membawa maksud yang kurang menyenangkan. Sebagai contoh. Bunga itu melayu setelah tidak disiram selama beberapa hari.

Anda masih meraguinya? Cuba kita lihat beberapa contoh lain. Emak memasak di dapur bersama kakak. Anda mahu lagi? Adik memakan nasi dengan lahapnya. Kesemuanya mempunyai imbuhan me dan kata dasar masak dan makan. Ianya satu ayat yang lengkap dan memberi maksud yang jelas.

Ini bukan fakta. Tapi bukan juga chutia. Pada perkiraan aku saja. Jadi. Apabila disebut setiap hari. Maka ianya seolah-olah menjadi doa. Basah lidah. Sekiranya disebut secara beramai-ramai. Sekiranya disebut secara pukal. Ianya akan makbul. Menjadi kenyataan.

Sepatutnya. Gunakan istilah yang lebih manis dan cocok maksudnya. Seperti Menyegar. Aku melawak saja. Apa-apa pun. Aku tetap bersyukur. Aku berbangsa Melayu. Jika anda menghadapi sebarang kesulitan dalam memahami intipati isu ini. Sila rujuk ahli falsafah yang berkenaan. Paling tidak. Sila rujuk guru Sejarah berdekatan. Sungguh.

P/s : Ini cuma pendapat gua saja. Lu orang jangan pikir yang bukan-bukan pula. Gua bukan Melayu celup. Pan-Asia jauh sekali. Takkan lu orang nak suruh gua cium keris dulu baru nak percaya. Entri ni pun gua saja buat pendek. Malas nak ulas panjang-panjang. Takut nanti ada yang salah paham. Nanti mula la cari gua nak cedok perut gua pula. Senak beb kalau kena.

Tuesday, April 28, 2009

Keranamu...


Petang semalam. Seperti biasa. Aku ke sekolah. Tujuan. Tidak lain dan tidak bukan. Bermain bola sepak bersama pelajar.

Tepat jam 5.50 petang. Perlawanan dimulakan. Seperti biasa juga. Aku mengambil posisi centre back. Ya. Posisi yang sering aku mainkan sejak akhir-akhir ini.

Perlawanan agak seimbang. Kedua-dua pasukan melakukan serangan demi serangan. Kedua-dua belah pertahanan bekerja keras. Namun begitu. Di suatu ketika. Bola tepat jatuh ke kaki ku. Apa lagi. Aku dapat melihat pasukan lawan out of position. Ketika itu. Jadi. Aku ingin melancarkan counter attack.

Untuk pengetahuan kalian yang buta bola. Counter attack adalah sejenis serangan balas secara mengejut kepada pihak lawan. Ianya sangat berkesan dan berbisa. Lebih-lebih lagi. Apabila ianya dimulakan oleh pemain yang licik dan pantas. Seperti aku. Itulah yang ingin aku lakukan. Namun ianya tiada kena-mengena langsung dengan permainan komputer Counter Strike.

Aku terus mara. Tanpa menoleh ke belakang lagi. Aku menggelecek. Seorang demi seorang pemain lawan. Persis seperti Babel. Siapakah itu Babel? Kah kah kah juga.

Kini aku berhadapan dengan beberapa orang pemain lawan. Aku dikepung tiga pemain. Namun dengan skil dan kepantasan. Aku berjaya melepasi semuanya. Sangkaan ku saja. Tidak semena-mena. Aku tersungkur menyembah bumi. Rupa-rupanya. Salah seorang dari mereka telah membentes kaki ku. Hikmat membentes kaki lembu katanya.

Aku terjatuh. Kepala ku terhentak di atas tanah. Semuanya berlaku begitu pantas. Aku tidak mampu berbuat apa-apa. Sedar tidak sedar. Bahu ku terasa amat sakit. Aku tidak mampu menggerakkan tanganku sebelah kanan. Aku dikerumuni. Sah. Aku tidak dapat meneruskan permainan. Aku terus duduk di tepi padang. Permainan diteruskan.

Setelah selesai. Aku didatangi seorang pelajar. Akmal namanya. Tapi mereka memanggilnya Siput. Entah mengapa. Dialah yang membentes aku. Sebentar tadi. Dia meminta maaf. Aku mengerti. Darah muda. Semangat muda. Tindakan gila. Aku maafkan. Sambil menasihatinya agar lebih berhati-hati. Di lain hari.

Apapun. Aku bersyukur. Bersyukur kerna tidak patah. Cuma terseliuh. Bersyukur juga kerna aku telah sedar betapa besarnya nikmat kedua-dua belah tangan. Yang dikurniakan Ilahi. Kini. Segalanya berubah. Aku memerlukan bantuan untuk melakukan sekecil-kecil pekerjaan. Tidak mengapa. Inikan ujian...

P/s : Buat pengetahuan lu orang, gua post entri ni pun dalam keadaan tertekan. Apa taknya. Sambil gua menaip, sambil tu juga gua menahan kesakitan. Dia punya perit tuhan saja yang tahu. Lagi satu. Bukan main susah nak gosok gigi skang. Asyik cedera gusi gua bila mana memberus guna tangan kiri. Aduhai.

Monday, April 20, 2009

Nasi minyak yang berminyak


Sejak akhir-akhir ini. Ramai sekali rakan dan taulanku yang tewas. Apakan tidak. Saban minggu aku sering sibuk. Sibuk meluangkan masa membuka sampul surat yang mengandungi kad jemputan kahwin mereka. Makanya. Mereka tidak lagi membujang seperti diriku.

Aku melawak saja. Ini bukan urusan main-main. Ini urusan dunia dan akhirat. Ini urusan sekali seumur hidup. Ini urusan antara hidup dan mati. Yang pasti. Ini bukan urusan antara dua darjat. Apapun. Aku ingin merakamkan ucapan tahniah. Seru mereka sudah sampai agaknya. Baguslah begitu.

Aku terus begini. Keinginan sudah ada. Namun calon juga yang tiada. Apakan daya. Apakah seru aku tak sampai-sampai lagi? Kah kah kah juga...

Pada hakikatnya. Aku sedikit kecewa. Bukan kecewa seperti Hang Jebat kepada sultannya. Bukan juga kecewa seperti Alex Ferguson terhadap anak buahnya. Jauh sekali. Tetapi kecewa yang sungguh-sungguh. Ini kerna setiap jemputan masih belum berjaya aku tunaikan. Maklum sajalah. Sibuk dengan urusan duniawi. Praktikum. Ya. Alasan yang aku sendiri sudah loya menyebutnya.

Seperkara. Berkaitan kenduri kahwin. Aku sering naik minyak. Manakan tidak. Sajian wajib adalah nasi minyak. Mengapa mesti nasi minyak? Kenapakah tidak digantikan saja dengan nasi paprik? Kenapakah tidak dihidangkan dengan nasi kerabu? Kenapakah nasi putih berlaukkan ikan keli masak cili api sering dipinggirkan? Kah kah kah juga.

Sayang seribu kali sayang. Aku dengan nasi minyak memang tak berapa nak serasi. Sudahlah berminyak. Naik kembang tekak dibuatnya. Andai kata. Tersedia nasi putih dan nasi minyak dalam satu majlis kahwin. Pasti nasi putih menjadi pilihan hati. Andai kata juga. Terhidang ayam KFC dan nasi minyak dalam satu kenduri kahwin. Pasti ayam yang berasal dari Kentucky mendapat tempat di hati. Itu sudah pasti.

Tapi ada baiknya. Nasi minyak tetap nasi minyak. Tradisi tetap tradisi. Biarkan nasi minyak dengan kenduri kahwinnya. Jangan kenduri arwah sudah...

P/s : Minggu ni minggu last gua berpraktikum ya kawan-kawan..!! Lepas ni, sapa-sapa nak jemput gua menghadiri majlis walimatul urus dengan segala hormatnya dipersilakan. Gua pasti datang menjelma. Kena plak menu sajian nasi ayam. Memang favourite gua. Amacam?

Sunday, March 29, 2009

Hei lahabau, sudah-sudah lah bersahabat dengan binatang..!!


Aku geli. Aku benci. Aku tak mengerti. Baik secara melata. Baik yang terbang. Baik yang terkulai. Semuanya sama. Pada pandangan ku. Itulah lipas.

Namun tidak pula Papa Roach. Muziknya rancak. Lagunya aku layan. Dress-up boleh tahan. Sudah. Aku melawak saja.

Ngerinya sukar digambarkan. Serius. Apakah seperti dikejar polong? Mungkin juga. Apakah seperti dihambat anjing gila? Mungkin juga. Apakah seperti terjatuh dari bangunan tingkat empat puluh lima? Kah kah kah juga.

Kelakian aku sering diuji. Apabila terserempak dengan makhluk berwarna coklat-hitam ini. Manakan tidak. Aku sering menjerit. Aku sering melompat. Aku sering berlari ketakutan. Apabila disapa oleh haiwan berkaki enam yang berbulu itu. Maruah jantan ku sering terkorban begitu saja.

Apapun. Satu yang pasti. Hasil pengamatan ku. Perilaku lipas. Apabila disembur Ridsect. Pasti menggelupur mencari udara. Kemudian terbalik seluruh badan. Kaki menggelupur semuanya. Sehingga tiada berdaya.

Kalaulah aku seorang pak menteri. Kalaulah aku seorang datuk bandar. Kalaulah aku seorang Mawi. Aku teringin benar nak melancarkan kempen 'Belia Benci Lipas'. Tempoh kempen? Sepanjang tahun. Ini betul-betul. Bukan cobaan.

P/s : Ni pun gua buat-buat berani saja letak gambar makhluk tu kat atas brader! Walhal. Dah abes kembang tekak gua ni. Bulu roma gua pun dah naik mencanak. Gua paling benci lipas terbang. Sumpah. Dia punya susah nak elak tuhan saja yang tahu...

Sunday, March 15, 2009

Hari Gumbira


Malam tadi. Apakah aku orang yang paling gumbira di dalam dunia? Kah kah kah juga. Itu sudah pasti.

Mana tidaknya. Pasukan bola sepak kegemaran ku sejak darjah tiga. Sejak Bruce Grobbelaar kental menjaga gawang gol. Sejak Ian Rush tenang menyudahkan umpanan di depan gol. Liverpool telah berjaya mengalahkan sekaligus memalukan pasukan seteru di Old Trafford. Bitter rivals.

Ini memang kenyataan. Ya. Ini bukan chutia. The Reds 4-1 Manchester United. Anda masih meraguinya? Sila hantukkan kepala anda bertubi-tubi ke bucu meja. Tanpa segan-silu. Nampaknya si setan merah ini boleh dikalahkan juga. Biar pun bulan ini bukan bulan puasa.

Lebih manis. Semua rekod telah berjaya dileburkan. Malam tadi juga. MU tidak pernah bolos empat gol sejak tahun 1992 di Old Trafford. MU tidak pernah kalah dalam 49 perlawanan di tempat sendiri jika Pak Do (merujuk kepada Ronaldo) menjaringkan gol. MU juga sudah menang 12 perlawanan berturut-turut sebelum dihenyak dan dihentam semalam.

Akhir kata. Terima kasih semua..!!

P/s : Gua kesian kat Vidic sebenarnya brader! Gua rasa dia ni kalau sir Alex Ferguson ganti dengan Norhafiz Zamani Misbah pun cun juga ni. Sebaliknya. Fernando Torres memang solid malam tadi. Mamat ni kalau fit memang datang dia punya seh. Well. Gua nak kata apa lagi. You'll Never Walk Alone...

Monday, March 9, 2009

Tanda finale


Setelah selesai berwudhuk. Langsung sahaja. Aku menunaikan solat asar. Secara qasar. Kerana jaraknya melebihi 2 marhalah. Iaitu 3 hari 3 malam perjalanan. Jika menunggang unta. Kurang lebih. Aku melawak saja.

Selesai semuanya. Aku meninggalkan surau tersebut. Dengan sign-signnya yang sungguh pelik itu. Baru tidak sampai 10 langkah. Aku berjalan dari surau itu. Terlihat pula. Suatu sign yang dilekatkan pada pintu sebuah bilik. Bilik misteri. Sungguh misteri semisteri Misteri Nusantara. Kedudukan. Bersebelahan surau tersebut.

Terpampang. 'Dilarang masuk. Bahaya.' Pada sign tersebut. Siap dengan simbol kilat. Petir sabung-menyabung. Pada perkiraan aku. Bilik tersebut dijadikan pusat latihan. Bagi melahirkan ‘orang letrik’ yang mampu menahan sebarang jenis renjatan elektrik. Pada kadar voltan yang tinggi. Mungkin tidak.

Sekali lagi. Suatu persoalan telah menusuk di benak pikiran ku. Apakah jika tiada sign tersebut maka orang ramai akan berpusu-pusu masuk ke bilik itu untuk bergurau senda? Atau sebagai port untuk melepaskan gian merokok? Atau mungkin sebagai lokasi yang sangat strategik untuk bertemu gadis jombang? Mahupun sebagai tempat untuk mengasingkan diri dari hiruk-pikuk kota? Kah kah kah juga. Ntah. Dunia nak kiamat agaknya.

Golongan yang segelintir ini. Boleh tahan juga sengalnya..

Setelah melepaskan hela nafas yang panjang. Aku terus mendapatkan kereta. Aku dapati kereta ku tiada apa-apa. Aku mengambil keputusan untuk meninggalkan tempat kejadian. Bersama-sama dengan En. Farid. Hasrat kami. Menuju terus ke Felda Keratong yang tercinta.

Apa pula kejutan-kejutan yang akan ku terima selepas ini? Aku pun tidak tahu. Renung-renungkan dan selamat beramal..!!

P/s : Amacam? Lu orang rasa gua ada chemistry tak dengan sign-sign ni? Dalam satu petang saja gua dapat kesan tiga sign yang mantap. Bikin hati gua dikocok-kocok saja. Siap boleh buat trilogy lagi. Dah serupa itu Lord of The Ring pula...

Sunday, March 1, 2009

Tanda part 2


Yang lebih menyedihkan. Kenapa kah sign tersebut perlu dilekatkan di pintu masuk sebuah surau in the first place? Kah kah kah juga. Apa kah jika tidak dilekatkan, maka akan berlaku suatu malapetaka yang dasyat? Kah kah kah juga.

Sebenarnya. Mungkin juga. Kerna mentaliti orang kita memang mentaliti kelas tiga. Bukan semua. Tetapi ramai juga. Mereka ini memang spesis yang tidak reti bahasa. Seraya berkata. "Woi, kau apa kesah! Mati nanti kubur lain-lain..."

Inilah kata-kata kesat yang mungkin kedengaran. Jika kita menasihati mereka. Jadi. Sekiranya tiada sign tersebut. Maka. Kemungkinan besar mereka akan membawa masuk alas kaki. Sewenang-wenangnya. Sampai ke dalam surau.

Ada yang akan meletakkan alas kaki di hujung sejadah. Ntah-ntah. Walhal. Alas kaki tersebut telah merewang ke segenap pelusuk dunia. Including tandas. Pada perkiraan aku juga. Sadis. Memang sadis.

Setelah itu. Aku pun masuk ke dalam surau. Untuk mengambil wudhuk. Namun begitu. Sekali lagi. Aku dikejutkan oleh suatu sign yang menimbulkan seribu satu persoalan. Yang menusuk kalbu. Aduh. Apa tidaknya. Tertulis. 'Untuk mengambil air sembahyang sahaja'. Di dinding tempat mengambil wudhuk.

Apa kejadah semuanya ini? Apa kah jika tidak ditampal sign sebegitu, warga akan berpesta muda-mudi? Maybe. Pasti ada yang tergamak. Menjadikan tempat tersebut sebagai tempat membuang air besar atau kecil, memuntahkan isi perut, membuat air sirap, membuang kahak hijau pekat mahupun mandi hadas. Pengotor sungguh warga kita ini. Yang mengaku sungguh bertamadun. Kononnya...

P/s : Gua tengah frust menonggeng ni brader..!! Mana taknya. Liverpool kalah lagi. Kali ni di tangan Middlesbrough plak. Memang payah dah skang ni nak hambat si setan merah tu. Sah...

Monday, February 23, 2009

Tanda part 1


Pada 29 Jun. Tahun lepas. Bersamaan hari Ahad. Jam 6 petang. Kira-kira. Aku bersama En. Farid singgah di stesen minyak Petronas. Lokasi. Muadzam Shah.

Kedudukannya amat strategik. Terletak di tepi jalan antara Kuantan ke Segamat. Telah menjadikannya begitu sesak. Saban hari. Namun. Aku dan En. Farid terpaksa berhenti juga. Kerna ingin melaksanakan tanggungjawab yang belum selesai. Menunaikan solat. Secara jamak dan qasar.

Sebenarnya. Kami dalam perjalanan pulang ke Keratong. Dari Kuantan. Sementelah cuti hujung minggu. Di rumah orang tuaku. Hal ini sangat diperlukan. Maklum sajalah. Penat menguasai diri. Penat dek ketekunan mendidik anak bangsa. Saban minggu.

Sesampainya di situ. Langsung sahaja. Kami terus mencari surau. Kedudukan. Terletak di bahagian belakang bangunan tersebut. Tiada sebarang pertumpahan darah. Mahupun jiwa yang terkorban. Dalam mencari surau yang dijanjikan.

Namun begitu. Sebelum melangkah masuk. Ke dalam surau. Maka terlihatlah oleh kami. Satu sign yang dilekatkan di pintu masuk. Bunyinya begini. 'Sila tanggalkan kasut sebelum masuk surau. Terima kasih.' Jadi. Hal ini telah membingungkan kami.

Terdetik suatu persoalan. Apakah kasut sahaja yang tidak boleh dibawa masuk? Apakah terompah, kasut tumit tinggi, selipar Jepun, kasut getah kuning kepunyaan En. Pua Chu Kang mahupun but bola dibenarkan? Kah kah kah juga. Pelik bukan? Sepatutnya. Istilah yang lebih tepat adalah alas kaki. Padat. Tumpat. Bulat. Sendat. Ketat. Selamat. Lebih manis. Lebih sopan. Tiada sebarang keraguan...

Wednesday, February 18, 2009

Penceramah bebas

Maghrib tadi. Aku dijemput untuk menyampaikan tazkirah. Bertempat di surau sekolah. Tajuk. Faedah bersukan. Maklum sajalah. Aku kan guru sukan yang dihormati.

Pada mulanya. Aku rasa cool dan steady. Tapi apabila pengerusi majlis mula berkata-kata. Mula menabur janji manis. Mula memaklumkan kepada hadirin. Aku terus berasa cuak. Kenapa? Apa tidaknya. Aku digembar-gemburkan sebagai seorang yang bukan calang-calang. Seorang penceramah bebas.

Walhal. Hadirin hanyalah pelajar-pelajarku. Walhal lagi. Bilangannya cuma mencecah kurang lebih seratus orang. Tak ramai mana..

Sebaik saja aku memulakan bicara. Perasaan gementar tadi semakin berkurang. Berkurang bersama waktu yang berlalu. Pendek kata. Aku berjaya melangsaikan amanah sehingga ke akhir rancangan. Respon yang aku terima. Sebaik sahaja selesai solat Isyak. Berinformasi. Menghiburkan. Menyeronokkan. Maknanya? Aku memang berbakat...

P/s : Gua terus terang ni brader..!! Ni bukan cobaan lagi. Gua memang busy tahap dewa skang ni. Sibuk dengan urusan duniawi yang dipanggil PRAKTIKUM. Tak tau? Tanyalah kepada encik-encik pendidik yang berhampiran. Jangan bertanya di rumah urut sudah...

Sunday, January 11, 2009

Malindo

Tengah hari tadi. Aku ke kedai runcit. Hajat di hati. Hendak membeli bahan mentah untuk simpanan beberapa hari. Ikan pelaling masak pedas dan sayur sawi masak air. Sebagai hidangan makan tengah hari. Sudah terbayang di kepala.

Sesampainya di sana. Kedai yang diberi nama Malindo. Catchy bukan? Ringkasan bagi Malaysia dan Indonesia. Sebabnya? Pemilik kedai tersebut berasal dari tanah seberang. Tetapi sudah memiliki kad pengenalan biru yang sah.

Di felda aku bermastautin ini. Memang ramai balak Indon. Maklum sajalah ladang-ladang kelapa sawit di sini memang sudah sebati dengan mereka. Bilangannya mencecah ratusan juga. Faktor tambahan yang memungkinkan kedai tersebut diberi nama sedemikain rupa. Di samping ingin meraih populariti di kalangan mereka. Mungkin juga.

Setelah itu. Aku terus menghampiri seorang pemuda. Iaitu anak tauke kedai. Aku terus bertanyakan perihal ikan pelaling. Tiada. Itu jawapannya. Aku beralih arah kepada ikan selar. Terngiang jawapan yang sama.

Secara tidak sengaja. Aku ternampak selonggok ikan yang bersaiz agak besar. Yang diletakkan di dalam besen. Aku tergerak untuk mencuba. Lalu aku minta setengah kilo. Sambil-sambil. Aku minta pendapatnya mengenai ikan tersebut.

"Ni ikan apa?", tanya aku.
"Ikan selayang...", jawabnya ringkas.
"Ok ke ikan ni buat goreng? Tak biasalah masak ikan ni.", tanya aku lagi.
"Ok bang. Mamat-mamat kongsi selalu beli ikan ni buat goreng...", jawabnya tenang tetapi penuh yakin.
"ZzZzZzZzZzZ", aku blur.

Aku rasakan duniaku ini menjadi gelap gulita. Secara tiba-tiba. Apakah muka aku yang handsome ni ada mirip-mirip balak Indon? Atau mungkinkah muka aku ada iras-iras Ariel Peter Pan? Kah kah kah juga...

P/s : Malam ni gua terpaksa sokong The Blues. Gua memang anti Man U brader..!! Liverpool ngan MU mana ngam. Nak sebut MU pun gua dah rasa meluat. Ni gua taip huruf M dan U ni pun dah rasa sengal-sengal lutut. Hahaha. Jangan marah ahh..

Friday, January 2, 2009

Cilakak punya Sweeney Todd..!!


Sweeney Todd : The Demon Barber of Fleet Street.

Minggu lepas. Aku ke kedai gunting. Lokasi. Di Stadium Darul Makmur. Gambaran. Kecil. Tapi berhawa dingin.

Kedai ni memang sering menjadi pilihan hati. Kerana kehendak aku difahami dan dituruti. Cakap saja style apa. Pasti termakbul. Walhal tukang guntingnya sudah berumur lebih separuh abad. Aku rasa lingkungan 60-an juga. Confirm. Level datuk. Tak pun. Pakcik yang sangat tua.

Bila tiba giliran. Aku dengan steadynya. Melabuhkan punggung di atas kerusi yang tidak berapa empuk itu. Tidak berapa empuk dek spannya yang sudah tenggelam. Orang lama. Kerusi lama juga. Namun aku tak kisah. Asalkan hasrat tercapai.

Selesai saja membalut batang tubuhku dengan kain putih. Pakcik barber ni terus menjalankan tugas dan amanahnya. Dengan tekun lagi bersungguh-sungguh. Dari menggunting hinggalah membedak. Dari menyikat hinggalah mencermin. Memang terlentok aku dibuatnya. Selesa yang amat. Sukar digambarkan.

Namun apabila tiba sahaja bahagian bercukur. Aku berasa cuak. Ya. Cuak yang amat! Tidak semena-mena. Persoalan yang tak masuk akal menjengah ke benak pikiranku. Apakah beliau ingin menyembelih leher ku yang ramping ini? Mungkin juga. Atas dasar apa? Jealous lah tu.

Terus terngiang adegan Sweeney Todd mengelar leher pelanggannya. Dengan pisau cukur lipat. Tajam berkilat. Lalu memancut darah keluar dari tekak yang sudah terbelah. Nasib baik pakcik ni masih waras. Huh! Selamatlah leher dan tengkuk ku. Kali ini. Cilakak punya Sweeney Todd..!!

P/s : Papahal pon, citer ni memang gua layan beb! Kena plak Johnny Depp hero. First time gua tengok citer muzikal. Tak sangka plak pergi die lain macam. Dah. Pasni gua nak carik lagi cite bergenre begini. Ada sesapa tahu?